Sabtu, 16 Desember 2017

Dubes Palestina Bicara

https://www.google.com/amp/s/amp.kaskus.co.id/thread/53bfeaa21a997571388b462d/pernyataan-dubes-palestina-yang-mengejutkan

Pernyataan Dubes Palestina yang Mengejutkan

JAKARTA, PedomanNEWS.com – Tidak banyak yang tahu bahwa persentase terbesar penduduk di Palestina adalah penganut yahudi bukan muslim atau nasrani yang selama ini dikenal. Hal ini disampaikan oleh Duta besar Palestina untuk Indonesia, Fariz Mehdawi ketika ditemui dalam seminar memperingati Hari Internasional Solidaritas untuk Palestina yang berlangsung di Auditorium Yustinus Universitas Atmadjaya, Jakarta Rabu (30/11/2011)
“Di Palestina 50% penduduknya beragama Yahudi dan sisanya beragama Kristen dan Muslim yang berada di daerah Tepi Barat dan Yerusalem.” Ujarnya.
Mehdawi juga heran dengan beberapa orang dan kelompok yang selalu berteriak “alahu akbar” mendukung Palestina dan mengutuk Israel tetapi mereka tidak tahu permasalahannya yang terjadi di Palestina,
“Saya bingung dan heran dengan isu dan teriakan “alahu akbar” dari orang-orang terhadap yang terjadi antara Palestina dan Israel padahal mereka tidak tahu apa-apa dan tidak ada peran sama sekali untuk membantu kami, nol besar.” Ungkapnya
Terkait dengan Indonesia, Palestina membutuhkan bantuan dari Indonesia karena dengan pengalamannya dalam politik dan demokrasi serta sejarah perjuangan mereka selama 350 tahun.
Tanggal 29 November oleh PBB ditetapkan sebagai Hari Internasional Solidaritas terhadap Palestina pada Sidang Umum PBB 12 Desember 1979. Tanggal ini dipilih karena pada 29 November 1947 PBB menerapkan resolusi 181 (II) atau yang dikenal dengan nama Partition Resolution.
Resolusi ini mengatur pembagian Palestina menjadi dua, negara Yahudi dan negara Arab, dengan Yerusalem sebagai corpus separatum kedua wilayah. Namun, hanya satu negara yang lahir dari resolusi ini, yaitu Israel. Sementara Palestina masih diragukan kedaulatannya, bahkan oleh PBB sekalipun. http://pedomannews.com/internasional..beragama-yahudi

*Dubes Palestina: Kekristenan Lahir di Palestina*
JAKARTA, SATUHARAPAN.COM Fariz N. Mehdawi, Duta Besar Palestina untuk Indonesia berbicara tentang hubungan antar penduduk Palestina. Penduduk Palestina sejatinya beragam, etnis, agama, dan adatnya.
Sehingga, menurut dia, perjuangan kemerdekaan adalah perjuangan sebuah bangsa tertindas, bukan perjuangan kelompok tertentu.
Satuharapan.com mewawancarainya beberapa waktu lalu.

Satuharapan.com:
> Selama ini di Indonesia, kami mendapat kesan perjuangan Palestina adalah perjuangan berbasis agama. Bagaimana menurut Anda?

Fariz N. Mehdawi:
>> Rakyat Palestina berasal dari berbagai latar belakang.
Bukan hanya Arab, melainkan juga Yahudi, Kaukasia, dan sebagainya.
Orang Palestina juga tidak hanya menganut Islam. Kristen juga banyak.
Di Palestina, orang tidak bisa menebak agama seseorang dari namanya. Abdullah belum tentu Muslim. Isa dan Maryam belum tentu Kristen, sebab Nabi Isa dan ibunya, Maria, adalah nabi yang sangat dihormati di dunia Islam.
Orang Palestina juga tidak bisa dibedakan agamanya berdasarkan model pakaian yang dikenakan. Mungkin saja di sini kesannya menjadi seperti itu karena perjuangan Palestina ini menarik digunakan untuk kepentingan pencitraan kelompok-kelompok tertentu.

Satuharapan.com:
> Namun, kesan itu begitu kuat.

Fariz:
>> Ya, saya akui memang saudara-saudara Muslim Indonesia lebih ekspresif dan bersemangat dalam melakukan pembelaan terhadap perjuangan Palestina.
Tapi sebenarnya, secara nasional , Indonesia sudah mendukung perjuangan Palestina sejak zaman Presiden Soekarno. Ini bukanlah tentang perjuangan agama, ini perjuangan tentang bangsa yang ditindas bangsa lain.

Satuharapan.com:
> Apakah orang Kristen enggan mendukung perjuangan Palestina karena alasan keagamaan juga? Dalam Alkitab disebutkan, Israel adalah bangsa pilihan Tuhan.

Fariz:
>> Menurut saya, jika Yesus hadir pada saat ini, Ia akan membela Palestina.
Bukankah di Alkitab disebutkan Ia selalu berpihak kepada korban, bukan kepada penguasa? Dan, orang Kristen sejati seharusnya juga berpihak kepada korban kesewenang-wenangan. Saya harus menekankan kembali bahwa perjuangan Palestina bukanlah perjuangan berbasis agama. Seperti Indonesia yang konstitusinya disusun bukan berdasarkan agama tertentu, Palestina, juga mengambil dasar negara sekuler yang menghormati kemanusiaan. Jika, faktor agama merasuk dalam perjuangan kami, itu menyebabkan kesalahpahaman. Tentu saja, tidak semua rakyat Palestina akan terwakili dalam kehidupan bernegara. Kini, kami punya dua walikota Kristen, Vera Baboun di Bethlehem, dan Janet Mikhail di Ramallah. Ini menunjukkan bahwa perjuangan kami bukanlah perjuangan agama, tetapi perjuangan melawan kolonialisme.

Satuharapan.com:
> Bagaimana dengan hubungan antarpenduduk Palestina?

Fariz:
>> Di Palestina, saat Natal, orang yang datang ke sana bakal mengira penduduknya mayoritas Kristen, sebab semua merayakan dengan meriah.
Saat Idul Fitri, orang akan mengira warga Palestina semua Muslim.
Yang menarik, di Palestina, kekristenan bukanlah agama impor.
Agama lain berasal dari luar Palestina. Namun, kekristenan lahir di Palestina.
Yesus lahir di Bethlehem, Palestina.
Banyak kejadian yang tercatat di Injil, berlatar daerah Palestina.
Bahkan, penganut-penganut Kristen awal adalah orang-orang Palestina.
Orang Kristen Palestina punya nenek moyang yang bisa jadi adalah orang-orang yang pernah bertatap muka dengan Yesus. Jadi, kekristenan adalah agama asli di Palestina. Namun, lebih dari itu, perjuangan kami adalah perjuangan sebuah bangsa yang dijajah negara lain. Kelak, saat merdeka semua keputusan harus menjadi kesepakatan seluruh rakyat Palestina, tanpa membeda-bedakan latar belakangnya. Kami belajar dari Indonesia. http://www.satuharapan.com/read-deta...-di-palestina/

Tidak ada komentar: